Mahasiswa Ini Dibina Humas Polda Kalteng, Karena Sebarkan Hoaks Vaksin Covid

  • Bagikan

Palangka Raya, Pelopor.net, Kalteng – Penyebar hoaks tidak hanya dilakukan oleh warganet yang berpendidikan rendah, namun warganet yang mempunyai pendidikan tinggi pun juga menjadi pelaku penyebar hoaks.

Buktinya, Tim Virtual Police Bidang Humas Polda Kalteng memanggil Adi Mulianto (21) seorang oknum mahasiswa di Palangka Raya karena tidak bijak bermedia sosial, Jumat (25/6/2021) siang kemarin.

Saat dikonfirmasi, Kapolda Kalteng Irjen Pol Dr Dedi Prasetyo, M.Hum., M.Si., M.M melalui Kabidhumas Kombes Pol K. Eko Saputro, S.H., M.H membenarkan hal tersebut, Sabtu (26/6/2021) pagi.

“Iya benar, kami kemarin ada memanggil oknum mahasiswa bernama Adi Mulianto yang menyebarkan hoaks melalui grup-grup whatsapp. Ia menyebarkan hoaks tentang vaksin Covid-19 untuk membunuh rakyat,” terang Eko.

Kabidhumas menjelaskan, pelaku penyebar hoaks setelah dipanggil kemudian diberikan pembinaan agar bijak bermedia sosial dengan tidak menyebarkan hoaks.

“Kami mengedepankan restorative justice atau pembinaan kepada warganet yang tidak bijak bermedia sosial. Dengan catatan dia tidak mengulangi perbuatannya lagi. Kalau yang bersangkutan mengulangi lagi, maka kami akan melakukan penagakan hukum,” tegasnya.

Eko mengimbau kepada masyarakat agar tidak menyebarkan hoaks. Apabila menerima informasi yang belum jelas kebenarannya jangan langsung disebarkan tapi harus saring sebelum sharing.

“Tanyakan kepada kami terlebih dahulu apabila menerima informasi yang belum jelas atau informasi yang meragukan kebenarannya,” tutupnya.(45R)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *