Peluang Pasar Terbuka Lebar, Bupati Sidoarjo: Pelaku UMKM Harus Berani Ekspor

Pelopor.Net - 3 Maret 2022 - 19:51 WIB
Peluang Pasar Terbuka Lebar, Bupati Sidoarjo: Pelaku UMKM Harus Berani Ekspor
 (Pelopor.Net)
|
Editor

PELOPOR.net -SIDOARJO – Tidak hanya menjadi tuan di negeri sendiri, Pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) diminta berani mengambil peluang di pasar ekspor. Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor menyampaikan, untuk mendorong pelaku usaha kecil berani bersaing di pasar global syaratnya ada dua. Pertama paradigma pelaku UMKM harus berubah, berani mengambil keputusan ekspor produknya. Kedua, pemerintah akan memperbanyak sosialisasi dan edukasi mekanisme ekspor, kepada pelaku UMKM.

Pasalnya, peluang ekspor saat ini terbuka lebar dan pemerintah siap memfasilitasinya. Tujuan ekspor diantaranya negara Hongkong, Arab Saudi, UK (United Kingdom), Jepang, Singapura, Malaysia, Oman, Selandiabaru dan Australia.

Bupati Muhdlor menyampaikan, yang harus diperbanyak di Kabupaten Sidoarjo adalah melakukan sosialisasi dan mendorong perubahan paradigma pelaku UMKM untuk berani mengambil keputusan bersaing di pasar global.

“Yaitu paradigma untuk berani mengambil kesempatan peluang pasar ekspor, seperti di negara timur tengah. Karena kita ini negara dengan jumlah populasi Islam tertinggi. Sedangkan pasar di negara Islam timur tengah dan sebagainya cukup terbuka lebar,” ujar Muhdlor usai memberangkatkan produk UMKM Sidoarjo yang akan di ekspor ke beberapa negara, termasuk Australia dan Selandiabaru. Rabu, (2/3/2022) di Luminor Hotel Sidoarjo.

Dihadapan puluhan UMKM Sidoarjo, Bupati Muhdlor menjelaskan ada dua langkah yang bisa dilakukan untuk meningkatkan ekspor produk UMKM. Pertama adalah perubahan paradigma agar berani untuk tampil di negara lain, tidak hanya menjadi pemain di negara sendiri.

Kedua adalah sosialisasi pemberian edukasi kepada masyarakat bahwa ekspor itu mudah. Ekspor itu sesuatu yang bisa diraih selama teman-teman UMKM ada kemauan yang kuat untuk melakukannya.

Termasuk juga para pelaku UMKM diberikan peta pasar negara tujuan ekspor. Peta arah produk bisa dipasarkan. Penataan marketnya kata Muhdlor juga harus digarap, termasuk standarisasi produk yang diinginkan oleh negara tujuan ekspor.

“Jadi petanya harus punya, barangnya juga diinginkan di negara itu. Ini yang jadi fokus utama. Termasuk tadi juga dengan Atase perdagangan RI yang ada di Australia yang juga terbuka dengan pengiriman produk ekspor,” terangnya.

Secara simbolis, Bupati Muhdlor memberangkatkan produk makanan dan minuman dari hasil olahan UMKM Sidoarjo. Ada belasan produk yang disiap di pasarkan di luar negeri dengan nilai ekspor 1.000 US dollar.

“Dan ternyata masih relevan produk UMKM dari Sidoarjo yang di pasarkan ke Australia termasuk juga ke Selandiabaru dan negara lainnya yang masuk peta sasaran ekspor,” jelas Muhdlor.

Bupati muda itu berharap dengan meningkatnya nilai ekspor maka kesejahteraan pelaku usaha kecil di Sidoarjo dengan sendirinya akan naik.

“Harapannya ini diperbanyak sehingga pendapatan dari ekspor cukup tinggi, dan langkah ini akan membantu meningkatkan perekonomian Sidoarjo,” pungkasnya.

(Kominfo/Madi)

 270 Pembaca,  3 Hari ini

Tinggalkan Komentar

Close Ads X