Pemkab Pekalongan Deklarasikan 10 Desa Menjadi Desa Gong Ceting dan Sajikan 1000 Si Ceting

Pelopor.Net - 29 November 2022 - 07:46 WIB
Pemkab Pekalongan Deklarasikan 10 Desa Menjadi Desa Gong Ceting dan Sajikan 1000 Si Ceting
 (Pelopor.Net)
|
Editor redaksi

PELOPOR.Net – Kajen – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pekalongan mendeklarasikan 10 desa di Kabupaten Pekalongan menjadi Desa Gotong Royong Cegah Stunting (Gong Ceting) melalui kegiatan yang digelar di Desa Karanggondang Kecamatan Karanganyar Kabupaten Pekalongan, Minggu (27/11).

10 Desa yang dideklarasikan menjadi Desa Gong Ceting yakni Desa Kebonsari Kecamatan Karangdadap, Desa Jeruksari Kecamatan Tirto, Desa Watusalam Kecamatan Buaran, Desa Srinahan Kecamatan Kesesi, Desa Kutorejo Kecamatan Kajen, Desa Salakbrojo Kecamatan Kedungwuni, Desa Legokgunung Kecamatan Wonopringgo, Desa Tlogopakis Kecamatan Petungkriyono, Desa Luragung Kecamatan Kandangserang, dan Desa Winduaji Kecamatan Paninggaran.

Dalam kegiatan siang itu juga disajikan sebanyak 1000 Si Porsi Cegah Stunting (Si Ceting) dalam rangka pencatatan rekor MURI berupa penyajian 14.000 Si Ceting se-Jawa Tengah.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Pekalongan M. Yulian Akbar, S.Sos., M.Si. yang hadir dalam kegiatan tersebut mengatakan bahwa kegiatan itu digelar sebagai upaya pencegahan stunting di Kabupaten Pekalongan, “Sebagaimana kita ketahui bahwa stunting ini masih menjadi isu strategis dan termasuk permasalahan serius bagi Pemerintah Indonesia termasuk juga di Kabupaten Pekalongan,” jelasnya.

Lebih lanjut, sekda menambahkan bahwa kegiatan tersebut juga merupakan langkah nyata yang dilakukan pemerintah daerah untuk menurunkan stunting melalui kolaborasi pentahelik, “Ini adalah langkah nyata yang pemerintah lakukan melalui kolaborasi pentahelik. Hari ini kita menggandeng Universitas Jenderal Soedirman (Unseod) dan alhamdulillah berbagai kegiatan telah dilakukan dan sudah berlangsung selama hampir 2 bulan,” imbuh sekda.

Melalui kolaborasi tersebut, sekda menuturkan bahwa Pemkab Pekalongan optimis target penurunan stunting sebesar 3,5% pertahun dapat terwujud, “Angka stunting Kabupaten Pekalongan berdasarkan Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2021 kita masih diangka 19,5% tetapi kalau berdasarkan Elektronik Pencatatan Dan Pelaporan Berbasis Gizi Masyarakat (EPPBGM) tahun 2022 sudah diangka 11,04% dan target kita adalah 3,5% pertahun. Kita optimis target penurunan stunting tiap tahun 3,5% ini bisa tercapai. Insya Allah bisa kita selesaikan tentu saja dengan membangun kolaborasi pentahelik,” ujarnya.

Sekda menandaskan bahwa untuk mengatasi permasalahan stunting, Pemkab Pekalongan tidak bekerja sendiri tetapi terus berkolaborasi dengan berbagai stakeholder yang peduli, “Kita perlu mempersiapkan diri dengan segala potensi resolusi yang ada seperti APBD, APBDes, maupun dari perguruan tinggi dan tokoh masyarakat yang peduli. Kita sengkuyung bareng-bareng bergotong royong menangani stunting di Kabupaten Pekalongan,” tuturnya.

Sementara itu, Dekan Fakultas Ilmu-ilmu Kesehatan Universitas Jenderal Soedirman Dr. sc. hum. Budi Aji., S.KM., M.Sc menuturkan bahwa dalam kegiatan tersebut juga disajikan berbagai macam menu sehat yang mengandung gizi lengkap, ”Untuk menu kali ini ada protein, ada karbohidrat, ada serat, ada vitamin, dan juga hari ini ada menu variasi, ada yang menggunakan telur dan ada yang menggunakan lele, kemudian protein lainnya yang tujuan utamanya meningkatkan nutrisi bagi masyarakat dalam rangka pencegahan dan penurunan stunting,”ujarnya.

Budi berharap agar menu-menu yang disajikan dapat menjadi dorongan untuk masyarakat menyiapkan gizi yang seimbang bagi keluarganya dirumah, “Harapannya ini menjadi contoh bahwa nanti masyarakat juga perlu menyiapkan dengan basis keluarganya untuk menyiapkan gizi yang bagus untuk keluarganya, dan ini pencegahan jangka panjang artinya tidak hanya sekarang tetapi untuk generasi selanjutnya,” ucapnya.

Untuk itu, dia mengajak kepada unsur pemerintah daerah, pemerintah pusat, swasta, masyarakat dan juga media untuk bersama-sama berkolaborasi dalam upaya menurunkan angka stunting di Kabupaten Pekalongan,” Tentunya universitas sendiri juga tidak mampu tanpa dukungan dari semua pihak,” tandasnya.

Dalam kegiatan yang digelar siang itu, Sekda Akbar secara langsung menyerahkan sertifikat kepada para kepala desa Gong Ceting, serta kepada 14 anggota Bapak Kawal Air dan Sanitasi Layak (Pakwalisanak) Kabupaten Pekalongan, dan juga menyrahkan piagam penghargaan dan uang pembinaan kepada para Duta Remaja Gong Ceting Kabupaten Pekalongan.

Demikian bahwa kegiatan siang itu juga dihadiri oleh Kepala Dinas P3A dan PPKB Kabupaten Pekalongan, Tim pendamping Stunting Universitas Jenderal Soedirman, serta Perwakilan Ibu Peserta Pelatihan Penyusunan Menu, Pengolahan dan Penyajian Makanan Sehat Kabupaten Pekalongan, dan tamu undangan lainnya.

(Tim Prokompim Kab. Pekalongan/Edy)

 399 Pembaca,  3 Hari ini

Tinggalkan Komentar

IKLAN

IKLAN

IKLAN

Close Ads X