Pemkot Pekalongan Dukung Aksi Konvergensi Penurunan Stunting

Pelopor.Net - 23 Maret 2022 - 17:05 WIB
Pemkot Pekalongan Dukung Aksi Konvergensi Penurunan Stunting
 (Pelopor.Net)
|
Editor

PELOPOR.net – Pekalongan – Pemerintah Kota (Pemkot) Pekalongan terus berupaya menurunkan angka prevalensi stunting di Kota Pekalongan salah satunya melalui Aksi Konvergensi Penurunan Stunting. Konvergensi didefinisikan sebagai sebuah pendekatan intervensi yang dilakukan secara terkoordinir, terpadu, dan bersama-sama di Kota Pekalongan sampai dengan tingkat kelurahan.

Hal ini diungkapkan Perencana Muda Bappeda Kota Pekalongan, Rr Murni Indah Wijayanti SKM MSi saat kegiatan Sapu Bersih Angka Kematian Ibu (AKI) dang Angka Kematian Bayi (AKB) di Kantor Kecamatan Pekalongan Barat, Selasa (22/3/2022). “Upaya konvergensi percepatan pencegahan stunting dilaksanakan mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, hingga pemantauan dan evaluasi terhadap program dan kegiatan,” terang Murni.

Murni menjelaskan, konvergensi multi sektor percepatan pencegahan dan penurunan stunting harus ada intervensi dari sektor kesehatan (intervensi spesifik) sebesar 30% dan sektor non kesehatan (intervensi sensitif) sebesar 70%. “Intervensi sektor kesehatan meliputi layanan PMT bagi bumil, KEK, dan bayi kurus, layanan pemberian tablet tambah darah bagi bumil dan remaja putri, layanan bumil K4, imunisasi dasar lengkap, ASI ekslusif dan MPASI, dan sebagainya,” jelas Murni.

Selanjutnya, intervensi sensitif meliputi penyediaan sanitasi yang layak, air minum layak, konseling gizi dan bina keluarga balita, layanan PAUD, program perlindungan sosial, kawasan rumah pangan lestari, dan sebagainya.

“Angka prevalensi stunting Jawa tengah rata-rata 20,9%, dan Kota Pekalongan 20,6%. Targetnya tahun 2022 ini turun menjadi 17,92. Idealnya setiap tahun turun 1%, jika tahun 2024 ingin mencapai angka 12% maka harus turun 3% per bulan,” ungkap Murni.

Disebutkan Murni, sebanyak 12 kelurahan di Kota Pekalongan prevalensinya di atas rata-rata Kota yaitu Wilayah Kecamatan Pekalongan Barat meliputi Kelurahan Pringrejo, Medono, dan Pasir Kraton Kramat. Wilayah Kecamatan Pekalongan Utara meliputi Kelurahan Panjang Wetan, Krapyak, dan Kandang Panjang.

Wilayah Kecamatan Pekalongan Timur meliputi Kelurahan Kalibaros, Klego, Setono, dan Kauman. Selanjutnya, Wilayah Kecamatan Pekalongan Selatan meliputi Kelurahan Sokoduwet dan Jenggot.

“Hal inilah yang harus ditekan melalui aksi konvergensi ini. Harapannya stunting di Kota Pekalongan semakin menurun,” pungkas Murni.

Kominfo/Tim

 309 Pembaca,  3 Hari ini

Tinggalkan Komentar

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

IKLAN

Close Ads X