Rilis Akhir Tahun, 92,46 Persen Kasus Bisa Diselesaikan Polres Probolinggo

Pelopor.Net - 3 Januari 2023 - 10:38 WIB
Rilis Akhir Tahun, 92,46 Persen Kasus Bisa Diselesaikan Polres Probolinggo
 (Pelopor.Net)
|
Editor redaksi

PELOPOR.net – Probolinggo – Polres Probolinggo Polda Jatim merilis jumlah Kasus Kriminalitas baik Pidana Umum maupun Pidana Khusus dari bulan Januari hingga Desember 2022. Sebanyak 690 Kasus, dengan penyelesaian sebanyak 638 Kasus atau dengan hasil prosentase sebesar 92,46 persen.

Dari 690 Kasus tersebut Satreskrim Polres Probolinggo menerima laporan sejumlah 518 Kasus dengan menyelesaikan 466 Kasus dengan mengamankan Tersangka sebanyak 343 orang.

Kemudian, terkait Satresnarkoba Polres Probolinggo menerima dan menyelesaikan laporan sebanyak 96 Kasus dengan mengamankan 127 Tersangka. Sedangkan dari Satsamapta Polres Probolinggo menerima dan menyelesaikan laporan sebanyak 76 Kasus dengan mengamankan 76 Tersangka.

Hal tersebut seperti yang disampaikan oleh Kapolres Probolinggo Polda Jatim, AKBP Teuku Arsya Khadafi saat konferensi pers Anev Sitkamtibmas Akhir Tahun 2022 Polres Probolinggo, Sabtu (31/12/2022).

AKBP Teuku Arsya Khadafi mengatakan, bahwa dari 518 Kasus yaitu milik Satreskrim, Kasus terbanyak didominasi dari Tindak Pidana Pencurian Biasa (Cursa), Pencurian dengan Pemberatan (Curat), dan Pencurian Kendaraan Bermotor (Curanmor).

“Untuk laporan Kasus Tindak Pidana milik Satreskrim dibandingkan dengan Tahun 2021 lalu, mengalami Penurunan dari 577 laporan menjadi 518 laporan. Namun dalam Pengungkapan kasusnya mengalami Peningkatan dari 428 Kasus (74 persen) menjadi 466 (90 persen),” kata AKBP Teuku Arsya.

Sementara, dari 96 Kasus Satresnarkoba, Kasus terbanyak didominasi Tindak Pidana Narkotika sebanyak 45 Kasus, pada Kasus Tindak Pidana Okerbaya 49 Kasus, dan 2 Kasus Miras.

“Dari 96 Kasus Satresnarkoba, kami berhasil mengamankan Barang Bukti (BB) 55,66 Gram Ganja, 282,2 Gram Sabu, 157.745 Butir Pil Okerbaya dan 1.915 Botol Miras. Pengungkapan ini meningkat hampir 100 persen, dibandingkan Tahun 2021,” tutur Kapolres Probolinggo.

Sedangkan dari 76 Kasus milik Satsamapta, sebanyak 50 Kasus, merupakan Kasus Prostitusi, sementara 26 Kasus lainnya, yakni Menjual Miras tanpa izin.

“Harapan kami, dengan sejumlah adanya Pengungkapan Kasus ini, Kamtibmas di wilayah Kabupaten Probolinggo dapat berjalan dengan Aman dan Lancar, hingga pergantian Tahun dari 2022 menuju 2023,” ucap Kapolres Probolinggo.(Bertus).

 462 Pembaca,  3 Hari ini

Tinggalkan Komentar

IKLAN

IKLAN

IKLAN

Close Ads X