Upaya Pra Peradil kan Kajari Sidoarjo Mantan Kades Gempol Sari bersama Tim Kuasa Hukum PPJT

Pelopor.Net - 8 November 2022 - 22:56 WIB
Upaya Pra Peradil kan Kajari Sidoarjo Mantan Kades Gempol Sari bersama Tim Kuasa Hukum PPJT
 (Pelopor.Net)
|
Editor redaksi

PELOPOR.net – Sidoarjo – Pencari keadilan yang ditetapkan sebagai tersangka korupsi oleh Pengadilan Negeri (PN) Sidoarjo dalam hal ini Syaroni adalah Eks Kades Gempolsari, Kecamatan Tanggulangin, Sidoarjo. Melalui tim kuasa hukumnya, Persaudaraan Pengacara Jawa Timur (PPJT) mengajukan praperadilan dengan termohon Kajari Sidoarjo.

Berada di Pengadilan Negeri Sidoarjo jalan Jaksa Agung Suprapto, Sido Kumpul, kecamatan Sidoarjo, kabupaten Sidoarjo,Senin (7/11/2022) di laksanakan sidang perdana praperadilan antara Syaroni Aliem, sebagai termohon melawan Kajari Sidoarjo, sebagai termohon register perkara nomor : 6/Pid.Pra/2022/PN Sda itu digelar di ruang sidang Tirta,

Sementara itu, menurut keterangan Kuasa Hukum juga Ketua Umum PPJT saat diperiksa sebagai saksi tanpa didampingi oleh kuasa hukum dan atau juga tidak pernah ditawarkan untuk didampingi kuasa hukum pemohon praperadilan Syarifudin Rakib. Ada enam poin alasan permohonan praperadilan ini.

Poin pertama, terang dia, kliennya ditetapkan sebagai tersangka oleh termohon pada tanggal 20 Juli 2022 dan diberikan SPDP pada 21 Juli 2022. Hal ini, lanjut dia, setelah kliennya menyerahkan bukti uang kepada termohon. “(Penyerahan uang) pada tanggal 19 Juli 2022 dengan penuh itikad baik dan tanggung jawab dari klien kami,” imbuh Syarifudin.

Poin kedua, menurutnya, pemohon ini tidak pernah diberitahukan dan ditunjukkan oleh termohon minimal 2 orang saksi dan atau 4 orang saksi yang telah diperiksa yang mengetahui dan melihat tindak pidana yang disangkakan.

“Pemohon ini juga tidak pernah diberitahukan atas 2 alat bukti atas yang telah ditetapkan dan dituduhkan oleh termohon. Hal itu sebagaimana dituangkan dalam surat penetapan tersangka dan memenuhi pasal 12 huruf e jo. Pasal 8 Undang-Undang tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi,” seluruhnya.

Lebih jauh ia menerangkan, pada poin ketiga bahwa kliennya hanya menerima titipan uang sebagaimana berita acara rapat desa, pada rapat pergantian pengurus masjid lama kepada pengurus baru untuk mengadakan lahan dan membangun kembali TPQ Masjid Istiqomah yang telah dibeli oleh BPLS dengan dana APBN.

Namun uang tersebut dimasukkan ke rekening bersama dari pengurus masjid lama yaitu Maduka, Fatkhul Mubin, dan Nurul Hidayat sebesar Rp. 297,1 juta.

“Uang tersebut kemudian diserahkan kepada klien kami sesuai kwitansi dari tersangka Maduka. Kemudian diserahkan kepada termohon (penyidik) dengan hanya diberi tanda terima penyerahan barang bukti dan tidak ada serta diberikan berita acara penyitaan,” tambahnya.

Pada poin empat, Syarifudin menilai ditetapkannya kliennya sebagai tersangka oleh termohon dan disangkakan pasal 12 huruf e jo. Pasal 8 Undang-Undang tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi hanya berupa surat pernyatan atas dana yang di bawa dan diamankan pemohon dan dibuat oleh pemohon dalam tekanan, ancaman, dan intimidasi.

“Pada waktu pemeriksaan dan disaksikan oleh kuasa hukum pemohon yang sudah dicabut dan tidak ditandatangani oleh kuasanya dalam berita acara pemeriksaan,” ungkapnya.

Tak hanya itu, pada poin kelima, ungkap Syarifudin, bahwa klienya saat diperiksa sebagai saksi tanpa didampingi oleh kuasa hukum dan atau juga tidak pernah ditawarkan untuk didampingi kuasa hukum.

Saat di Wawancarai Awak Media, Advokasi atau Kuasa Hukum juga Sekretaris PH 1997 Jatim Djauhari T Suwarno menambahkan “Dari tim pengacara praperadilan yang kita lakukan kepada ketua Kejaksaan Negeri Sidoarjo, kita mencari kebenaran diatas pasal pasal tentang ketertangkapan seseorang, menurut kami ada perbedaan persepsi antara tim kuasa hukum oleh kejaksaan untuk itu, kami mengajukan praperadilan menerapkan hukum kepada si tersangka ini berdasarkan ketentuan yang ada. Kami meyakini ada kekeliruan menetersangkakan berdasarkan undang-undang hukum acara. Harapan kami, apa yang kita ajukan peradilan ini bisa diputuskan berdasarkan hukum yang ada melalui kebenaran, walaupun semua itu atas keputusan Pengadilan Negeri Sidoarjo yang sedang berjalan” tandasnya.

(Ahmadi)

 629 Pembaca,  3 Hari ini

Tinggalkan Komentar

IKLAN

IKLAN

IKLAN

Close Ads X